Manfaat makan cabe



Buah dan tumbuhan anggota genus capsicum ini seperti pisau bermata dua. Bisa dicintai karena bisa menambah gairah makan dan melezatkan makanan, bisa juga karena pedas, panas, dan memerihkan makanan. Anda boleh benci buah yang satu ini. Tapi Anda tak bisa menolak bahwa buah yang satu ini bisa mengatasi sejumlah penyakit, antara lain stroke, serangan jantung koroner, dan impotensi.

Supaya pedas dan tambah lezat, orang sering mencampurkan cabai ke dalam masakan. Ada yang menggunakan cabai merah yang besar dan panjang, ada yang menggunakan cabai hijau dan ada yang menggunakan cabai keriting. Tapi kebanyakan orang memilih cabai keriting untuk membuat masakan atau makanan menjadi lebih pedas. Itu karena ukurannya lebih kecil dan kadar airnya lebih sedikit, sehingga zat pedasnya per 100 gr lebih banyak.

Kandungan dan manfaat
Ternyata, menurut dr Prapti Utami, seorang konsultan herbal, di tanaman obat keluarga EVERGREEN, Bintaro Jaya, Tangerang, banyak orang belum tahu manfaat cabai. Cabai sebetulnya merupakan makanan kaya gizi. Cabai rawit banyak mengandung vitamin C dan betakaroten (provitamin A), lebih daripada buah-buahan seperti mangga, nanas, pepaya, dan semangka. Bahkan kadar mineralnya, terutama kalsium dan fosfor, mengungguli ikan segar. Tapi kandungan vitamin C cabai hijau lebih tinggi daripada cabai rawit. Demikian pun paprika. Paprika merah punya kandungan vitamin C lebih tinggi dua kali lipat daripada paprika berwarna lain. Kadar betakarotennya pun lebih unggul sembilan kali daripada paprika hijau. Sebagian besar kandungan betakaroten paprika terletak pada bagian dekat kulit.

Zat yang membuat cabai terasa pedas adalah kapsaisin yang tersimpan dalam “urat” putih cabai, tempat melekatnya biji. Karena itu, untuk mengurangi rasa pedasnya, biasanya cabai merah dibuang bijinya berikut uratnya. Kapsaisin cabai bersifat stomakik, yakni dapat meningkatkan nafsu makan. Belum lagi kemampuannya merangsang produksi hormon endorphin yang mampu membangkitkan sensasi kenikmatan. Itulah sebabnya orang makan cabai ketika kepala pusing. Rasa pedas yang ditimbulkan kapsaisin menghalangi aktivitas otak untuk menerima sinyal rasa sakit yang kita derita,” tandas dr Prapti.

Senyawa kapsaisin ternyata tak hanya merangsang nafsu makan, tetapi juga menjadi obat. Kapsaisin mengencerkan lendir sehingga melonggarkan penyumbatan pada tenggorokan dan hidung, termasuk sinusitis. Kapsaisin juga bersifat antikoagulan dengan cara menjaga darah supaya tetap encer dan mencegah terbentuknya kerak lemak pada pembuluh darah. Tak heran, orang yang sering makan cabai kemungkinan kecil menderita penyumbatan pembuluh darah (aterosklerosis). Itu berarti juga kecil kemungkinan menderita serangan stroke, jantung koroner, dan impotensi.

Manfaat lain
1. Cabe dapat meredakan pilek dan hidung tersumbat karena capsaicin dapat mengencerkan lendir. Sehingga, lendir yang tersumbat dalam rongga hidung akan menjadi encer dan keluar. Akibatnya, hidung menjadi tidak tersumbat lagi. Ini berlaku pada sinusitis dan juga batuk berdahak.

2. Cabe dapat memperkecil risiko terserang stroke, penyumbatan pembuluh darah, impotensi, dan jantung koroner. Karena, dengan mengkonsumsi capsaicin secara rutin darah akan tetap encer dan kerak lemak pada pembuluh darah tidak akan terbentuk. Sehingga, darah akan mengalir dengan lancar. Jadi, cabe juga berkhasiat mengurangi terjadinya penggumpalan darah (trombosis).

3. Sebagai antibiotik alami.

4. Cabe dapat meringankan keluhan sakit kepala dan nyeri sendi. Karena, rasa pedas dan panas yang ditimbulkan capsaicin akan menghadang pengiriman sinyal rasa sakit dari pusat sistem saraf ke otak. Sehingga, rasa sakit tersebut akan berkurang, bahkan hilang.

5. Cabe dapat meningkatkan nafsu makan pengkonsumsinya. Karena, capsaicin dapat merangsang produksi hormon endorphin, hormon yang mampu membangkitkan rasa nikmat dan kebahagiaan. Sehingga, nafsu makan menjadi bertambah.

6. Menurunkan kadar kolesterol

7. Kandungan antioksidannya dapat digunakan untuk mengatasi ketidaksuburan (infertilitas), afrodisiak, dan memperlambat proses penuaan

8. Ekstrak buah cabai rawit mempunyai daya hambat terhadap pertumbuhan jamur Candida Albicans, yaitu jamur pada permukaan kulit

9. Menormalkan kembali kaki dan tangan yang lemas

10. Meredakan migraine

11. Untuk gangguan rematik dan frostbite (jari nyeri karena kedinginan)

12. Daunnya bisa digiling untuk dibalurkan di daerah yang sakit guna mengatasi sakit perut dan bisul.

13. Mengobati perut kembung

14. Membantu pembakaran kalori hingga 25%.

15. Memberikan kalsium dan fosfor bagi tubuh

16. Cabe menghasilkan vitamin C (lebih banyak daripada jeruk) dan provitamin A (lebih banyak daripada wortel) yang sangat diperlukan bagi tubuh.

17. Kaya akan kalsium dan fosfor yang mengungguli ikan segar.

18. Cabe dapat menghilangkan rasa dingin pada tubuh dengan cara mengoleskannya pada bagian yang terasa dingin.

Walau banyak manfaat yang bisa diambil dari mengkonsumsi cabe, namun dianjurkan untuk tidak mengkonsumsi cabe secara berlebihan. Jadi tidak salah bila mulai menyisipkan makanan pedas dalam menu harian Anda secara berkala.





Bagikan ke:
facebook-------twitter
;