Keuntungan mempunyai istri jelek



Istri Anda buruk rupa? Wajahnya jelek? Tidak secantik Luna Maya, Mulan Kwok, Bunga Citra Lestari, Agnes Monica, Aura Kasih, Maia Estianti? Jangan cemas! Ojo kuatir! ga usah minder! Ketahuilah bahwa sesungguhnya istri cantik bukan jaminan keluarga bahagia. Kebahagiaan tak pernah ditentukan oleh kecantikan, Bung! Bahkan, begitu banyak suami yang terpaksa menceraikan istrinya yang ternyata sangat cantik. Simak program gosip artis alias INFOTAINMEN di televisi yang topik utamanya selingkuh, kawin, cerai para artis di Indonesia.

Dari segi wajah, penampilan, karier, uang... apa sih yang kurang dari selebritas-selebritas itu? Tapi Ahmad Dhani tak bahagia bersama Maia. Keluarga Saipul Jamil dan Dewi Persik berantakan. Pasha Ungu cerai dari istri cantik. Glenn Fredly sedang sidang cerai dengan Dewi Sandra.

Bapak Muhammad Nuh, menteri komunikasi yang asli Rungkut, Surabaya, itu dalam beberapa bulan terakhir suka membahas topik MANFAAT PUNYA ISTRI JELEK. Kalau ada seminar, pidato, kata sambutan, Pak M. Nuh suka kasih bumbu joke tentang istri buruk rupa. Di Surabaya, Sidoarjo, Malang... topik ringan ini disinggung Pak Menteri yang juga bekas rektor ITS Surabaya.

Inilah beberapa keuntungan mempunyai istri jelek:
LOW COST
Istri jelek (maksudnya berwajah jelek, bukan jelek watak) tidak neko-neko. Dia tidak doyan ke salon-salon mahal. Treatment macam-macam ala artis cantik Tamara tentu jarang dilakukan. Dandan seadanya pakai bedak yang biasa-biasalah. Bedake tipis-tipis, gak larang blas. Soale, diupur koyok opo ae, slirake ya pancet kayak ngono. Yang penting, pantas, tidak bikin malu kalau digandeng ke pesta pernikahan, undangan resmi, atau hajatan publik. Para suami yang istrinya jelek bisa berhemat cukup banyak. Beda dengan artis cantik: biaya fitness, diet menguruskan badan, sedot lemak, menghilangkan selulit, semir rambut, pakaian branded, dan macam-macam lagi. Muahaaal buangeeet!

LEBIH SAFE
Peluang wanita berwajah jelek untuk berselingkuh lebih kecil. Kalau jalan-jalan belanja ke mall atau plaza, tidak akan ada yang suit-suit. Tidak ada yang minta nomor HP, alamat e-mail, Facebook, dan sebagainya. Artis-artis cantik sangat rawan selingkuh, dan wajar saja, karena sejak zaman dulu para pria sangat gila pada wanita cantik.

SUAMI TIDUR NYENYAK
Ada kaitan dengan nomor 2. Ketika suami bekerja di kantor, lembur berjam-jam, dinas di luar kota, si suami tidak cemas. Sebab, istrinya sibuk mengurus anak, rumah tangga, bersih-bersih, umbah-umbah, dan sebagainya. Perempuan rumahan! Jarang ada laki-laki yang nekat berselingkuh dengan istri orang yang jelek wajahnya. Kecuali kalau kepepet.

RAJIN BEKERJA
Wanita cantik sangat khawatir kulitnya hitam, terkena matahari, payudara kendor, tangannya tebal, dan sebagainya. Orang cantik rata-rata malas mengepel lantai, bahkan membersihkan kamarnya sendiri. Bahkan, enggan mencuci pakaian dalamnya sendiri. Dan itu wajar kalau dia artis top yang memang mengandalkan wajah dan penampilan sebagai komoditas. Istri jelek tidak segan-segan bekerja keras. Semua pekerjaan rumah, housekeeping, biasanya ditangani dengan baik. Sangat celaka kalau istri sudah jelek, malas kerja, suka bertingkah pula. Hehehe....

LEBIH TAWADU
Lebih menghargai suami sebagai "kepala keluarga". Istilah "kepala keluarga" perlu diberi tanda petik karena akhir-akhir ini sudah mengalami degradasi di Indonesia. Banyak istri, khususnya yang cantik, kaya, terkenal, terang-terangan menolak status suami sebagai "kepala keluarga". Apalagi kalau sang suami kalah pintar, kalah penghasilan, kalah segalanya. Wibawa "kepala keluarga" bakal menjadi nol koma nol sekian. Menurut Pak Nuh, istri jelek itu (biasanya) lebih manut sama suami. Tidak banyak cakap. Tidak banyak protes. Tawadu. Dia menghayati hidup pernikahan, berkeluarga, sebagai ibadah, dan suami diposisikan sebagai imam. Istri yang tawadu, kata beliau, menempatkan suami sebagai pemimpin (imam) yang harus dihormati. Tidak mengekspos keburukan rumah tangga di muka umum. Apalagi, mengundang wartawan, jumpa pers yang habis-habisan "menelanjangi" perbuatan-perbuatan suami yang dianggap jelek. Mana ada manusia sempurna? Apakah sang istri yang menyerang suami itu suci adanya?

RUMAH TANGGA AWET
Istri yang jelek (rupa) umumnya sangat berkomitmen menjaga keutuhan keluarga sampai maut memisahkan. Tak ada pikiran untuk bercerai. Beda dengan artis cantik yang gampang bercerai karena sudah banyak kumbang yang antre. Bahkan, di INFOTAINMEN ada pasangan suami-istri artis yang masing-masing sudah punya pacar, padahal belum cerai. Wudan tenan! "Lha, wong sek anyar, kinclong, ae angel payune, opo maneh sing bekas pake?" ujar Pak Nuh yang disambut tawa banyak orang. Ketika masih gadis, perawan, saja (wanita muka jelek) sulit laku, apalagi sudah pernah menjadi suami orang. Hehehe... Maka, sang istri berusaha habis-habisan agar jangan sampai rumah tangga bubar.

SAYANG ANAK
Anak-anak lebih disayang, dijaga, dimandikan, dan sebagainya. Dia tidak jijik dengan (maaf) urine atau kotoran sang anak. Kasih sayangnya luar biasa demi merawat dan membesarkan buah hati tercinta. Dia berpikir 17 kali sebelum menitipkan anak-anaknya pada baby sitter atau pembantu. Sehebat-hebatnya baby sitter, dia tak punya kasih sayang sehebat ibu kandung yang melahirkan anak.





Bagikan ke:
facebook-------twitter
;